Sabit

bulan-sabit-59102573.jpg

Embun menjelma menjadi kaca

Mencipta sosokmu,lalu jatuh,terserak diurai nestapa.

Ternyata,aku sulit lupa.

Sabit,aku ini kenapa?

Iklan

Kamu beneran seneng gak sih ramadhan dateng?

Safa: kamu beneran seneng ramadhan dateng?
Raina: ya seneng dong, kangen banget soalnya.
Safa: seriusan? Coba tanya hati kamu yang paling inti. Coba jangan bohong.
Raina : kamu ngeraguin aku?

Safa: bukannya gitu.. Tapi aku lagi heran aja.. Begini.. Katanya.. Mereka itu bahagia adanya puasa.. Tapi dalam hatinya besorai menyambut berbuka, bersiap menyambut lebaran.. Bukankah kalo kita seneng sama sesuatu itu malah pengen lama-lama sama dia yaa..? Lah ini.. Malah bedug maghrib yang paling ditunggu.

Sekarang jujur aja deh, capek kan puasa? Jujur aja.. Siapa sih yang suka laper dan haus? Sementara kamu harus kerja, harus beraktifitas kaya biasanya, dan kita ga punya kekuatan buat ngatur intensitas cahaya matahari setiap harinya.

Kalo iya pun bahagia, bukan karna ramadhannya kan?? Tapi karna ada thr di akhir puasa, lebaran, cuti kerja, dan orang jualan makin bervariasi, kamu makin punya banyak pilihan buat ngelampiasin nafsu sehabis berbuka.. Sementara.. Katamu.. Puasa itu mencoba merasakan penderitaan kaum fakir dan miskin.

Kaum fakir dan miskin, yang harus berkerja betul betul keras hanya untuk makan, sebut saja untuk kita jadikan sample. kasarnya.. Mereka itu tukang beca misalkan, seharusnya kalo tujuan kita untuk merasakan menjadi mereka, kita nyoba terjun langsung dong? Mencoba merasakan gimana jadi mereka yang harus narik beca dalam keadaan berpuasa, panas, haus, memikirkan bagaimana cara membeli baju baru untuk anak-anaknya.
Dan ..” merasakan penderitaan kaum fakir dan miskin ” ini udah gak relevan dong kalo seandainya orang tersebut udah miskin? Jatuhnya malah ” menambah penderitaan” jadi kita ini betulan bahagia ramadhan datang?

Jangan-jangan.. Kita bahagia karna dalam ramadhan, reward pahala yang Allah kasih lebih besar ” wah gila sih kan gue jadi bisa makin gampang masuk surganya” see? Disini kita menitik beratkan “KENIKMATAN” sementara tujuan puasa adalah ” MENEKAN NAFSU” nafsu bukan cuma masalah makan dan syahwat kan? Jadi kita ini jangan-jangan belum benar-benar berpuasa? Kita NAFSU untuk mendapatkan surga.

Udah deh akuin ajaa.. Kamu sebenernya gamau kan laper-laperan dan haus-hausan.. Lemes kan yaa?? ” enggak kok aku seneng” dusta sekali sayang.

Tapi aku yakin ada banyak orang yang benar benar senang menyambut ramadhan, yang puncak mahabbah kepada rabb nya udah super tinggi..
Sementara kita ini hanya orang- orang yang ga punya pilihan, yang gak suka tapi maksain buat ngelakuin karna ini yang diperintahin Allah dan rasulnyaa.. Yaa puasa karna gada pilihan lagi haha masa mau durhaka sama Allah kan? Sedangkan kita ini lebih kecil dari butiran debu di sela sela jari thanos:(

Jadiii yaudah jujur ajaa ke Allah nya tanpa harus pura-pura , toh Allah lebih suka hambanya yang jujur kan..
Bilang aja.. ” Ya Allah.. Aku ini masih belajar buat puasa, karna diperintah engkau.. Aku ini gasuka loh sebenernyaa.. Tapi karna engkau inu tuhan ku ya aku nurut.. Maaf ajaa yaa kalo hambamu yang gatau diri ini gak maksimal puasanya..banyak ngeluhnyaa.. Maafin yaa Allah yaa”

Dan… Bagaimana kalo pola pikir Allah seperti ini.. Mereka yang melakukan sesuatu karna senang.. Tentu akan lebih mudahkan?? Contoh .. Kalian suka nyanyii.. Lalu kalian diperintah untuk nyanyi.. Otomatis kalian dengan senang hati ngelakuin itu dong? Nah.. Sedangkan.. temen kalian gak suka nyanyiii, ogah ogahan buat tampil di depan.. Tapi karna satu orang yang ia segani yang nyuruh dia buat nyanyi.. Dia jadi nurut. Otomatis tantangan nya lebih besar dong? Perjuangannya lebih ekstra? Karna apa? Karna dia gak suka tapi dia tetep nurut.

Gimana kalo ternyata.. Reward yang Allah beri buat orang yang “terpaksa puasa dan gak suka ramadhan dateng tapi dia tetep nurut” lebih besar dari orang yang” dengan senang hati melakukan puasa dan gembira menyambut ramadhan”? Who know?

Raina: bisa ya kamu ngomong panjang lebar gitu, mulai paham padahal tapi imannya stuck disitu aja ga nambah-nambaah haha

Safa: lah emang iman kamu nambah?

Raina: ya gimana ya, kamu itukan aku– jadi ya kita ini sama aja. Mari kita salahkan shellu.

Safa: mariiii.

Akhirnyaa di akhir cerita, safa dan raina mogok kerja. Makannya otak aku suka cuti mikir gitu kali yaa.

Safa dan raina: cuti mikir dan kamunya emang gablag itu beda tifis.

Yaudah terserah kaliaaaan-,-

________________

Terimakasih mau membaca apa yang ada di kepalaku:)

Maksiat teross, salah siapa?

Hello there! Barangkali kalian nunggu postan puisi atau prosa aku wkwk kali ini kita puasa puisi dulu yaaa hehe kita stop dulu kebucinan kitaa haha

Begini..Katanya.. Pertanyaan itu mendewasakan.. Lalu malam tadi aku mencoba untuk bertanya tentang beberapa hal kepada diriku sendiri dan mencoba menjawabnya sendiri dengan jawaban terjujur.

Hasilnya adalaaah.. Kepala aku riuh sekaliiii wkkw jadi mikir kemana- manaa, kepala aku lebih banyak omong dari pada mulut ternyata wkwk

Jadi semalem.. Aku tiba-tiba mikir ” mulai besok gaada setan dong yaa.. Mampus kan akuu gabisa nyalahin mereka lagi atas kesalahan- kesalahan yang aku buat”
Dan aku mulai ngelempar pertanyaan ke diri aku sendiri.. Juga ngejawabnya sendiri..

Karna ini seputar ramadhan aku kasih nama mereka berdua rama dan dhani haha

Kurang lebih jadinta beginiii

Rama: ternyata ramadhan punya sisi gelap juga, tidak melulu soal kebahagiaan.

Dhani: dih ko gitu?

Rama: iya ih setan setan kan di rantai di neraka, ya aku sedih aja sih, gabisa nyalahin mereka lagi kalo aku lagi maksiat.

Dhani: iya juga yaa.
Rama: iyaa .. Sedihnya..kemaksiatan di bulan ini artinya murni kita yang melakukan, nafsu kita yang megang kendali semuanya, dan kalo perbuatan itu bener bener keji.. Pasti setan seneng banget deh, menang banget mereka.

Dhani: tapi ini juga karna mereka lah. “Terbentur, terbentur, terbentuk” atau ” ala bisa karna biasa” kita digoda setan untuk melakukan kemaksiatan, tiap hari mereka gigih ngebuat kita ngelakuin dosa, ntah besar atau kecil, karna dosa ini rutin, akhirnya dosa ini secara sadar atau tidak jadi kebiasaan kita, setan cuma berperan 1-2 kali untuk ngebuat kita ngelakuin dosa, selebihnya? Jangan – jangan kita sendiri, karna dosa ini udah sering kita lakuin, akhirnya kita nganggap dosa tersebut bukan lagi sebuah dosa, atau kita sadar bahwa hal tersebut dosa tapi kita tidak lagi peduli.

Rama : dan bodohnya kita adalah, setan cuma ” waswisu fi suduurinnas” membisikan sesuatu kedalam dada manusia, cuma dibisikin doang padahal, nah kita nurut. Salah kita berarti. Atau jangan-jangan.. Untuk kita yang iman nyaa cuma setebal kulit bawang mereka cuma ngeliatin kita doang, belum sampe ngebisikin, tapi kita yang nyamperin, kita yang nurut.

Dhani: ya wajar dong, mereka kan udah profesional banget, dari kakek moyang kita belum ada, nabi adam belum ada aja mereka udah ada, pengalaman mereka udah banyak, inget lho pengalaman itu segalanya, kita masih harus di iming-imingi syurga dan diancam dengan neraka dulu biar mau ibadah, yakin deh aku, kalo gaada surga atau neraka kayaknya gabakal deh manusia nyembah rabb nya, jadi sebenernya kita ini munafik iya ga sihh haha, nah sedangkan syetan udah ngasah skill nya super jauhhhh sebelum kita ada, dan faktanya, nabi adam dan istrinya yang udah ada si surga, yang udah sampe di TUJUAN AKHIR, yang udah ada di pusat segala keindahan aja MASIH KEGODA, kita gabisa pungkiri kalo kemampuan setan ini dahsyat banget, daya hasutnya bukan kaleng-kaleng, nah buat ukuran kita kayanya mereka cukup “cyiluk baa” in kita, kita udah jadi pengikut setianya.

Rama: iyaa bener.. Tapi ini juga kan karna iman kita yang lemah, setan cuma usaha semaksimal mungkin, kita lagi perang ngelawan dia tapi amunisi kita kurang, peluru qur’an kita dalam dada kosong, benteng iman kita rapuh, jelas gampang buat setan menang.

Dhani: loh kok kamu kesannya jadi belain setan yaa.. Jangan jangan..

Rama: eh bukan gituuuu, aku cuma mau kita sadar kalo menyalahkan setan terus ga akan ada habisnyaaa, karna semua kendali itu kita yang megang inget kan kalo Allah gaakan ngubah keadaan suatu kaum kalo bukan mereka sendiri yang ngubah? Jadi menurut aku.. Segala sesuatu itu sebetulnya kita yang ngejadiin hal tetsebut baik atau tidaknya..

Dhani: tapi kalo setan gaada dan gak ngegoda kan kita jadi gampangg buat ibadah, gak perlu ada rintangan nya..

Rama: lah makannya ini kan ramadhan nih, setan gaada,, makannya kita liat.. Kalo setan gaada .. Kelakuan kita gimana.. Jangan jangan selama ini kita sendiri setannnya.. Kita di perbudak nafsu.

Dhani: tapi kan kitaa begini karna sebelumnya udah kena pengaruh setan..

Rama: nah.. Disini kita jadi sadar.. Kalo kita ini manusia yang imannya kelas ekonomi, boro boro bisnis, masih punya iman aja syukuran banget, gampang kegoda sama setan. Syukurnya sedikit, ramai keluhannya, banyak panik, miris tawakalnya. Jadi coba kita bentuk kebiasaan baik di ramadhan ini,kita rekontruksi iman yang 11 bulan di hancurin setan, kita buat sekuat kuatnya, kita bentuk kebiasaan baru, setelah terbentuk , pr besar nya adalah gimana kita yang 1 bulan ngebentuk kebiasaan baik ini, harus mempertahankannya 11 bulan kedepan dengan pengaruh setan yang ga akan tinggal diem. Untungnya rabb kita selalu mau nerima istigfar kita yaa..

Dhani: jadi bukan tentang kenapa kita ngelakuin dosa ya… Tapi ini tentang kita mau memperbaiki diri dengan bertaubat atau ngebiarin diri dengan pengaruh setan yang udah ngebuat kita sesat.

Rama: nahhh kita udah dapetin benang merahnya. Jadi sekarang tinggal kitanya aja nih.. Mau terus terusan diperbudak nafsu atau mau sedikit-sedikit berubah.

Dhani: okee kita cobaa yaa.. Dikit-dikit aja asal konsisten.. Biar kalo gagal engga maki-maki diri sendiriii haha

Rama: demi apa aku udah cape ngejawabin kamuuuu, udah ya kitaa bobo , ntar telat sahurrnyaaa.

Ternyataaa.. Solusi buat jatuh cinta sama diri sendiri juga bisa dengan cara ini.. Menjadikan diri sendiri teman betdiskusi akan suatu hal hehe

Selamat mencobaaa.
Terimakasih sudah mampir:)

Hujan berkawan

Kenalkan aku teman lamamu.
Yang pernah berkata
“Tolong jangan bawa siapapun saat kita bermain,apalagi dia,karna aku pemalu dan hanya percaya kamu”
Tapi kau ingkar janji.
Membawanya serta setiap kau ada.
Bangunlah, tak perlu bersimpuh.
Aku memaafkanmu dengan syarat sahabat.
Ajarkan aku lebih tabah dari kau di bulan juni saat ia pergi.

-safatimah 2019

Kebetulan.

Pada derai kesekian aku masih tak habis pikir.

Mengapa segala “kebetulan” ini terlalu tuhan rencanakan?

Atas setiap hal yang paling mustahil tak ku hafal.
mengapa semesta terlalu berkongsi membuat ku jatuh hati?

-safatimah 16 maret 2019

Tapi katanya, kebetulan itu tak ada.. Segalanya adalah rencana tuhan. Apa yang sedang tuhan ingin ajarkan dibalik ini? Mari kita tunggu..

Minggat

Bawa aku minggat dari kota ini, karna tiap sudutnya memetakan kita (aku dan dia) yang buat indra ku murka.

Bawa aku lari dengan kuda terbang berkecepatan tinggi

Pecutkan menuju rimba paling sepi yang aku dapat mendengar suara hati berlirih.

Culik aku kabur agar kabar nya tak dapat lagi aku terima.

Terserahlah ke rimba atau ke kota yang tak satupun tau aku punya nama.

Dirinya seperti berencana membunuhku dengan pedang kenang.

Segera! Aku disini hampir mati tergenang linang.

mohon bawa aku minggat, aku sudah sekarat, aku tak kuat.

Cirebon, 20 03 2019